Mengelola Risiko Mata Uang dalam Trading Forex

Mengelola Risiko Mata Uang dalam Trading Forex

Risiko mata uang adalah risiko yang timbul karena perubahan penilaian mata uang relatif. Ketika ada depresiasi mata uang, itu dapat mempengaruhi nilai aset dan investasi Anda. Ini juga akan mempengaruhi kerugian atau keuntungan Anda ketika Anda mengkonversi keuntungan dari satu mata uang ke mata uang lain. Karena risiko mata uang muncul karena perubahan nilai tukar, ini juga dikenal sebagai risiko nilai tukar.

Mari kita pahami ini dengan sebuah contoh:

Katakanlah Anda adalah investor yang berbasis di AS dan telah membeli saham Prancis seharga 200 Euro. Sekarang saat Anda memegang saham ini, nilai tukar euro turun dari 1,5 menjadi 1,3 Euro per dolar AS. Sekarang jika Anda menjual saham Anda sebesar 100 Euro, Anda harus menanggung kerugian 13% ketika Anda akan mengubah keuntungan dari Euro ke dolar AS.

Mengapa Mata Uang Bergerak?

Harga di mana Anda dapat menukar satu mata uang dengan mata uang lain dikenal sebagai nilai tukar mata uang asing. Ketika terjadi fluktuasi mata uang, nilai tukar akan naik atau turun. Beberapa faktor mempengaruhi nilai mata uang. Ini bisa berupa defisit perdagangan, pertumbuhan PDB yang lambat, dan peningkatan utang pemerintah. Jika harga minyak naik, negara yang mengekspor minyak akan memiliki tingkat mata uang yang lebih tinggi. Selain itu, jika impor suatu negara lebih tinggi daripada ekspor, nilai mata uang negara pengimpor akan turun.

Fluktuasi mata uang cukup umum. Studi mengungkapkan bahwa risiko mata uang menyumbang 40% dari total risiko saat berinvestasi di saham asing. Antara tahun 1975 dan 2009, karena fluktuasi nilai tukar, ada 36% risiko mata uang di semua investasi jangka pendek di ekuitas AS. Untuk ekuitas Jepang adalah 30% dan untuk ekuitas Inggris adalah 28%. Jadi, sebagai investor, Anda tidak bisa mengabaikan risiko yang ditimbulkan akibat fluktuasi mata uang. Anda perlu mencoba dan menguranginya.

Bagaimana Memitigasi Risiko Mata Uang?

Untuk mengurangi dampak nilai tukar pada portofolio investasi Anda, Anda harus mempertimbangkan lindung nilai. Dengan lindung nilai, Anda dapat mengimbangi fluktuasi mata uang. Ini adalah strategi manajemen risiko di mana Anda dapat mengimbangi kerugian Anda dengan mengambil posisi berlawanan dalam suatu aset. Namun, dengan pengurangan risiko, itu juga akan mengurangi keuntungan Anda. Ada berbagai instrumen dalam lindung nilai seperti kontrak berjangka, opsi, mata uang berjangka, dll.

Kapan Anda Harus Mempertimbangkan Hedging?

  • Umumnya, Anda berinvestasi dalam dana asing untuk keuntungan jangka panjang. Semakin lama waktu investasi, semakin kecil efek fluktuasi mata uang pada aset Anda. Akibatnya, kebutuhan lindung nilai Anda akan berkurang.
  • Pertimbangkan untuk melakukan lindung nilai jika portofolio Anda memiliki eksposur yang tinggi terhadap mata uang tertentu dan mata uang tersebut bergejolak di masa lalu. Misalnya, jika Anda memiliki investasi di Rand Afrika Selatan atau Lira Turki.
  • Demikian pula, ketika Anda berinvestasi dalam obligasi, Anda harus mempertimbangkan lindung nilai karena obligasi lebih dipengaruhi oleh perubahan mata uang. Meskipun obligasi memberi Anda pengembalian yang lebih rendah karena suku bunga rendah, mereka dapat dimakan oleh fluktuasi nilai mata uang pada tingkat yang lebih cepat daripada pengembalian ekuitas. Jadi, jangan ragu untuk memberikan beberapa biaya tambahan untuk varian yang dilindung nilai.
  • Biaya lindung nilai tidak boleh melebihi risiko penurunan mata uang. Jika lebih tinggi, tidak ada gunanya berinvestasi dalam lindung nilai.
  • Ketika ekonomi stabil, kemungkinan depresiasi mata uang lebih kecil. Dalam kasus seperti itu, mata uang kurang stabil dan lindung nilai menjadi tidak perlu.

Apa Arti Hedging dalam Forex?

Ini mengacu pada proses mitigasi kerugian Anda yang terjadi karena fluktuasi di pasar forex. Beberapa faktor mempengaruhi pasar forex dan dengan demikian strategi lindung nilai menjadi lebih penting untuk pasar keuangan ini.

Bagaimana Memulai Hedging dalam Trading Forex

Umumnya, trader forex yang mahir dan berpengalaman menggunakan strategi hedging karena mereka memiliki pengetahuan pasar yang mendalam. Namun, sebagai trader baru, Anda juga bisa menggunakan strategi hedging. Namun, sebelum melakukan hedging forex, Anda harus memahami pasar forex dan membuat rencana trading yang sesuai.

Untuk melakukan lindung nilai forex, Anda harus terlebih dahulu memilih pasangan forex untuk diperdagangkan. Meskipun ini adalah pilihan pribadi, disarankan untuk berdagang dalam mata uang utama dibandingkan dengan mata uang minor. Ini karena mata uang utama memberikan lebih banyak opsi untuk lindung nilai. Likuiditas pasangan mata uang menentukan volatilitasnya dan dengan demikian Anda harus memutuskan lindung nilai berdasarkan pasangan mata uang Anda.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan sebelum memilih strategi hedging adalah melihat berapa banyak modal dan berapa banyak waktu yang bisa Anda investasikan dalam trading. Selanjutnya, sebelum melakukan hedging forex, disarankan untuk menguji strategi Anda di lingkungan bebas risiko. Untuk ini, Anda dapat membuka akun demo di platform perdagangan dan menerapkan strategi hedging forex Anda.