Apakah Rencana Asuransi Berjangka Mencakup Kematian Akibat Kecelakaan?

Apakah Rencana Asuransi Berjangka Mencakup Kematian Akibat Kecelakaan?

Polis asuransi berjangka telah mendapatkan popularitas besar selama beberapa tahun terakhir. Ini karena mereka mudah dibeli, hemat biaya, dan menawarkan jumlah fantasis jika terjadi klaim kematian. Manfaat dan pengendara yang ditawarkan oleh rencana berjangka membantu pemegang polis dan keluarganya untuk memanfaatkan rencana mereka secara maksimal. Membeli rencana berjangka adalah investasi untuk ketenangan pikiran sebagai tanggungan menerima manfaat dan cakupan.

Meskipun rencana asuransi berjangka secara khusus dirancang untuk memberikan perlindungan asuransi kepada penerima manfaat dari orang yang diasuransikan, ada juga beberapa peristiwa kematian yang dikecualikan. Di bawah ini adalah diskusi singkat tentang jenis kematian yang ditanggung dan tidak ditanggung oleh rencana asuransi berjangka.

Berikut daftar jenis kematian yang ditanggung dan tidak ditanggung oleh rencana asuransi berjangka:

1. Kematian Alami Atau Kematian Yang Disebabkan Oleh Masalah Terkait Kesehatan

Kematian alami atau kematian yang disebabkan oleh masalah terkait kesehatan ditanggung oleh rencana asuransi berjangka. Dalam hal pemegang polis meninggal dunia karena penyakit kritis atau kondisi medis apapun, ahli waris polis akan mendapatkan uang pertanggungan sebagai manfaat kematian.

2. Kematian yang Tidak Disengaja

Term plan juga memberikan pertanggungan jika meninggal dunia akibat kecelakaan. Selain itu, banyak program berjangka datang dengan tambahan manfaat kematian akibat kecelakaan di mana uang pertanggungan ekstra dibayarkan kepada penerima polis bersama dengan uang pertanggungan dasar, jika pemegang polis meninggal karena kecelakaan.

3. Kematian Dengan Bunuh Diri

Jika tertanggung melakukan bunuh diri dalam 12 bulan pertama sejak tanggal dimulainya polis, ahli waris berhak menerima 80% dari premi yang dibayarkan jika polis tidak terkait. Dalam hal rencana terkait jika pemegang polis melakukan bunuh diri selama 12 bulan pertama sejak tanggal dimulainya polis, penerima polis menerima 100% dari premi yang dibayarkan. Namun, jika pemegang polis melakukan bunuh diri setelah selesainya 1 tahun polis, manfaat polis akan batal dan polis akan dihentikan.

4. Cedera yang Diakibatkan Sendiri

Jika kematian tertanggung terjadi karena cedera yang dilakukan oleh diri sendiri atau aktivitas berbahaya lainnya, klaim yang dibuat oleh ahli waris akan ditolak oleh perusahaan asuransi.

5. Intoksikasi

Dalam hal pemegang polis meninggal dunia karena overdosis obat-obatan dan alkohol, maka perusahaan asuransi tidak akan memberikan santunan kematian kepada ahli waris.

6. Pembunuhan

Jika tertanggung dibunuh oleh penerima manfaat dan investigasi mengungkapkan keterlibatan calon dalam kejahatan, perusahaan asuransi akan menolak klaim. Permohonan klaim akan ditunda oleh perusahaan asuransi sampai penerima mendapatkan izin.

7. Bencana Alam

Umumnya, asuransi berjangka memberikan pertanggungan kepada keluarga jika meninggalnya orang yang dipertanggungkan karena suatu bencana alam. Selanjutnya nominee menerima uang pertanggungan sebagai santunan kematian oleh perusahaan asuransi.

Kesimpulan

Sebelum membeli rencana asuransi berjangka, sangat penting bagi pembeli asuransi untuk membaca dokumentasi polis. Memiliki pengetahuan yang tepat tentang penyertaan dan pengecualian polis dapat membantu pemegang polis memanfaatkan pertanggungan dan mencegah segala jenis perbedaan selama pemrosesan klaim.