Cara Mengidentifikasi Tren Trading di Pasar Forex

Cara Mengidentifikasi Tren Trading di Pasar Forex

Pasar forex adalah pasar keuangan global yang paling banyak diperdagangkan. Dalam hal ini, peserta dapat menukar mata uang suatu negara dengan mata uang lain. Anda dapat berdagang secara aktif di pasar ini selama 24 jam sehari selama tujuh hari seminggu di berbagai zona waktu. Investor berdagang untuk pasangan mata uang yang terus berfluktuasi berdasarkan sentimen pasar. Ketika ada pergerakan nilai tukar, trader menghasilkan atau merugi. Pergerakan ini, juga dikenal sebagai tren, sangat penting bagi para pedagang untuk menghasilkan uang.

Investor menggunakan berbagai teknik dan indikator untuk mengidentifikasi tren ini. Sebelum masuk ke detail itu, pertama-tama, mari kita pahami apa itu tren?

Apa Itu Tren?

Tren di pasar forex menunjukkan pergerakan harga pasangan mata uang dalam arah yang dapat diprediksi selama periode tertentu. Harga pasangan mata uang dikenal sebagai nilai tukar. Untuk meningkatkan performa trading Anda, Anda harus memahami arah pergerakan harga ini.

Tren dapat terdiri dari tiga jenis:

  • Tren Naik atau Naik: Dalam tren naik, Anda akan melihat urutan naik dan turun yang berkelanjutan. Setiap tinggi dan rendah berikutnya akan berada di atas yang sebelumnya.
  • Tren Turun atau Turun: Dalam hal ini, ada penurunan terus menerus dari harga tertinggi dan terendah. Setiap tinggi dan rendah berikutnya akan berada di bawah yang terakhir.
  • Tren horizontal atau datar: Dalam hal ini, harga bergerak tanpa pergerakan naik dan turun yang jelas. Sebagian besar waktu, tertinggi diatur secara kacau dan hampir pada level yang sama. Di sisi lain, kebohongan rendah sebagai garis tidur atau horizontal tanpa pesan atau logika yang jelas di baliknya.

Mengapa Tren Penting?

Tren membantu Anda memilih jalur atau arah yang benar. Mengidentifikasi dan memahami tren membantu Anda berdagang ke arah mereka daripada melawannya. Jika Anda berdagang ke arah tren, itu meningkatkan peluang Anda untuk sukses. Ketika Anda mengetahui trennya, Anda dapat menghindari tanda-tanda beli atau jual yang salah.

Namun, Anda harus tahu bahwa tren dunia nyata yang didefinisikan di atas tidak 100% akurat. Tidak perlu bahwa dalam tren naik, harga tertinggi berikutnya akan menjadi tinggi. Bisa juga di bawah harga tertinggi terakhir. Ini adalah pengecualian dan Anda tidak dapat menghindarinya karena kenyataan berbeda dari teori. Di dunia nyata, Anda harus mempertimbangkan tren sebagai kebenaran yang paling sesuai dengan definisinya.

Strategi sederhana menggunakan tren untuk perdagangan:

  • Beli pesanan saat ada tren naik
  • Jual pesanan saat ada tren turun
  • Jika tren tidak didefinisikan dengan jelas, jangan berdagang. Di sisi lain, jika ada garis sideways yang jelas, lebih baik menjual di zona atas dan membeli di zona bawah.

Meskipun tren cenderung menyimpang dari arahnya, tren membantu Anda menentukan cara bergerak untuk perdagangan yang lebih menguntungkan. Beberapa faktor yang memicu terjadinya tren seperti perubahan kebijakan pemerintah, transaksi internasional, penawaran dan permintaan, serta spekulasi dan ekspektasi.

Mengidentifikasi Tren Perdagangan

Sebagai seorang pedagang, Anda dapat mengidentifikasi tren melalui analisis teknis. Analisis ini mencakup garis tren dan indikator.

Grafik Garis

Sebagian besar pedagang mencari batang dan lilin untuk membaca grafik. Namun, alat yang lebih efektif dan sederhana adalah grafik garis. Tidak seperti batang dan lilin yang memberi Anda informasi detail tentang grafik, grafik garis dapat dengan mudah dan cepat membantu Anda mengidentifikasi arah tren. Ini adalah awal yang sempurna bagi Anda untuk mulai mengidentifikasi tren perdagangan.

Tinggi dan Rendah

Melihat harga tertinggi dan terendah pada grafik juga merupakan metode yang sangat mudah untuk mengidentifikasi tren. Tren naik di sini berarti grafik dengan tertinggi yang lebih tinggi dan posisi terendah yang lebih tinggi. Ini karena ada lebih banyak pembeli dan mendorong harga lebih tinggi dan harga terendah juga tinggi karena pembeli terus membeli di saat harga turun lebih cepat dan lebih cepat. Di sisi lain, bearish atau downtrend mengacu pada harga tertinggi dan harga terendah yang lebih rendah karena jumlah penjual yang lebih banyak menggerakkan harga ke arah yang lebih rendah dan harga terendah juga rendah karena penjual menjual tetapi tidak ada pembeli yang tertarik di pasar.

Metode mengidentifikasi tren ini tidak memerlukan indikator apa pun. Ini cukup mudah dan murni metode aksi harga. Meskipun cukup mudah dipahami, ini bukan metode terbaik untuk melihat tren.

Garis Tren

Ini adalah metode bagus lainnya untuk mengidentifikasi tren dan akan membantu Anda memahami pergerakan pasar. Garis tren cocok untuk tahap tren selanjutnya karena Anda memerlukan setidaknya 2-3 titik kontak untuk menggambar garis tren.

Garis tren bagus jika Anda ingin mengidentifikasi tren yang sudah mapan. Jika Anda memiliki tren yang kuat dan garis tren tiba-tiba pecah, ini menunjukkan transisi ke tren baru.

Garis tren terutama adalah garis lurus yang menghubungkan titik terendah dari tren naik atau tertinggi pada tren turun. Garis-garis ini berfungsi sebagai garis support dan resistance.

Dengan garis tren, ada aturan sederhana untuk tindakan:

  • Order beli dalam tren naik, jika harga menguji garis support dan berbalik arah menuju tren.
  • Sell ‚Äč‚Äčorder dalam downtrend, jika harga menguji level resistance dan berbalik arah menuju trend.